Cara Mengatasi Kegelisahan untuk Wanita Karir Usia Muda

Cara Mengatasi Kegelisahan untuk Wanita Karir Usia Muda

Cara Mengatasi Kegelisahan untuk Wanita Karir Usia Muda

Gelisah merupakan perasaan yang lazim dialami oleh setiap manusia terutama ketika harus menghadapi sesuatu. Gelisah merupakan kombinasi dari ragam perasaan lain salah satunya cemas, ketakutan, dan khawatir yang hasil secara kognitifnya adalah sikap ragu-ragu bahkan tak percaya diri. Psikolog Ratih Ibrahim pernah berkata bahwa sejatinya wanita muda dengan rentan usia 20-27 tahun biasanya mengalami kondisi ini 80% lebih dominan dibandingkan dengan pria, hal ini bisa terjadi karena situai perkembangan psikologis dan emosional wanita biasanya lebih cepat matang dibandingkan dengan pria. Tak hanya faktor usia dan kematangan emosional saja, namun faktor lain seperti pekerjaan, lingkungan hidup, pergaulan, dan faktor internal keluarga juga bisa menimbulkan rasa gelisah yang pada kondisi tidak baiknya akan menyebabkan seseorang menjadi lebih mudah mengalami overthinking yang bisa bertahap serta masuk ke kondisi yang butuh penanganan serius yaitu Anxiety Disorder.

Apa itu Anxiety Disorder?

Dilansir dari Hallosehat Anxiety disorder atau gangguan kecemasan merupakan kecemasan yang intens dan berlebihan yang dialami seseorang, dengan frekuensi yang cukup sering, sehingga mengganggu aktivitas sehari-hari. Pada tahap wajar, rasa cemas sebenarnya merupakan dari perasaan manusiawi yang menjadi bagian daripada kehidupan ini. Namun jika kecemasan itu terjadi terlalu sering sampai menggangu beragam aktivitas atau sampai menggangu lingkungan sekitar, hal ini menjadi persoalan yang serius.

Cara Mengatasi Kegelisahan untuk Wanita Karir Usia Muda

Bila tidak disadari dan ditangani segera, kegelisahan yang dialami oleh wanita di usia yang relatif muda justru akan menjadi penghalang kamu bisa semakin berkarya. Maka, berikut ini cara untuk kamu mengatasi kegelisahan yang dengan sadar kamu rasakan.

  1. Hibur diri sendiri

    Cara Mengatasi Kegelisahan untuk Wanita Karir Usia Muda

Ketika gejala sulit tidur, deg-degan tanpa sebab, lemas dan tidak bersemangat mulai kamu rasakan cobalah untuk sesegera mungkin mencari hiburan untuk dirimu sendiri. Hal ini tidak perlu sesuatu yang mahal atau mewah karena dengan cara sederhana seperti melihat-lihat barang di online shop, memasak resep yang sederhana, menyaksikan video klip binatang yang menghibur, atau hal-hal sederhana lainnya sudah akan membuat kamu memperoleh energi positif. Karena kamu sudah beberapa kali mengalami insomnia, ada baiknya juga kamu memberikan dirimu waktu istirahat yang lebih lama di akhir pekan.

  1. Berusaha menjauhi keramaian

    Cara Mengatasi Kegelisahan untuk Wanita Karir Usia Muda

Perasaan insecure atau penuh kecemasan akan semakin kamu rasakan ketika kamu berada di tengah keramaian. Sebisa mungkin kamu menjauhi keramaian dan mencoba untuk menikmati waktu dengan lebih tenang. Dengan suasana yang tenang atau minimal tidak penuh sesak dengan banyak orang serta suara yang terlalu berisik akan meminimalkan tekanan pada susunan syaraf pusat yang mengakibatkan kamu semakin merasa tidak nyaman dan justru bisa saja membuat kamu merasa kesepian walaupun sedang ditengah keramaian. Percayalah, kamu akan merasa lebih nyaman jika kamu berada di suasana yang tenang.

  1. Menulis

    Cara Mengatasi Kegelisahan untuk Wanita Karir Usia Muda

Menulis menjadi terapi yang cukup membantu untuk meringankan kegelisahan dan kecemasan. Menulis membantu kamu menuangkan apa yang menjadi beban perasaan dan pikiran. Menulis memang menjadi sebuah cara menyampaikan suatu pesan dan menjadi cara untuk berkomunikasi secara tulisan. Melalui cara menulis pesan-pesan tersebut dapat terbaca dan tersampaikan dengan baik dan jelas, nah menulis ini nyatanya juga menjadi cara untuk menyembuhkan perasaan yang kalut dan menimbulkan kegelisahan. Karena dengan menulis penyampaian pesan dari perasaan menjadi terluangkan.

  1. Hindari toxic

    Cara Mengatasi Kegelisahan untuk Wanita Karir Usia Muda

Toxic yang artinya racun dalam konotasi bisa dibilang merupakan hal-hal yang mengganggu atau cukup berbahaya sampai membuat seseorang merasa mulai dikelilingi perasaan-perasaan yang negatif dan tidak nyaman. Sesuatu yang dianggap toxic bisa datang dari mana saja, apalagi dengan kemudahan akses digital saat ini salah satunya penggunaan media sosial. Media sosial bisa menjadi salah satu sumber toxic yang menyebabkan perasaan kamu semakin semrawut melihat postingan-postingan dari beragam sumber.

  1. Kurangi waktu sibuk

    Cara Mengatasi Kegelisahan untuk Wanita Karir Usia Muda

Sebagai wanita yang juga menjalani karir, kamu sudah akan disibukan dengan pekerjaanmu yang tentunya menjadi pegangan untuk kamu bertahan hidup. Namun kamu juga mengambil waktu di luar waktu bekerjamu menjadi aktivitas yang dilakukan juga secara rutin, dan hal itu menambah kesibukan kamu secara rutin di luar waktu kewajiban kebekerja. Maka ketika kamu sudah merasa memiliki perasaan yang cukup mengganggu dan hampir mempengaruhi perasaan kamu, ada baiknya kamu mengambil waktu untuk rehat sejenak dan menghentikan diri sementara dari waktu sibuk di luar jam kerja. Perbanyak istirahat dan lakukan pekerjaan-pekerjaan ringan di rumah.

Usia 20-27 tahun pada wanita merupakan usia yang sebenarnya penuh dengan atraksi dalam kehidupan. Usia di mana banyak hal-hal yang rasanya sangat berkesan dan seru untuk dijadikan pengalaman. Di rentang usia tersebut juga, wanita mulai merasakan bagaimana membangun kemandirian sebagai wanita yang sedang meniti karir. Karir menjadi tonggak utama pada seorang wanita di mana mereka akan menjalani kehidupannya dengan penuh dinamika yang mengesankan; Bekerja sesuai minat, mendapatkan apresiasi, bergaul lebih luas lagi. Namun di samping itu semua, wanita karir di Indonesia rentan mengalami situasi gelisah yang cukup serius dan hal ini perlu mendapat pencegahan sesegera mungkin ketika kamu mulai menyadari dan merasakan bahwa kondisi gelisah apalagi usia kamu masih relative muda dan kamu merupakan wanita yang produktif.

Peluang Bisnis yang Bakal Jadi Tren di Tahun 2019

Peluang Bisnis yang Bakal Jadi Tren di Tahun 2019

Peluang Bisnis yang Bakal Jadi Tren di Tahun 2019

Peluang Bisnis yang Bakal Jadi Tren di Tahun 2019

Mengantar penghujung tahun 2018 ada beberapa prediksi tren dalam dunia bisnis dan ekonomi yang semakin kesini, semakin digagas oleh kaum milenial sehingga menjadi bisnis yang kreatif dan penuh inovasi. Dan bisnis ini diprediksi mampu menjadi bisnis yang trending dan cukup mendongkrak pemasukan para milenial muda yang memiliki budaya sendiri dalam upaya merealisasikan ide dan gagasan mereka. Nah, apa saja bisnis yang disebut sebut dapat menjadi tren di tahun yang akan datang? Berikut ini beberapa bisnis yang diprediksi bakal jadi tren di tahun 2019.

Bisnis Clothing Line

Peluang Bisnis yang Bakal Jadi Tren di Tahun 2019
doc.special

Jiwa – jiwa penuh semangat dan penuh inovasi seperti kaum milenial yang mendominasi lapisan masyarakat di era ini, memang memiliki kegemaran untuk mencipta dan mengkreasikan sesuatu menjadi benda yang bisa digunakan sehari-hari. Target pasar dan cara mempromosikan produknya pun cukup beragam dan lebih dipermudah lagi dengan adanya bantuan sosial media.  Mulai dari kaos, kemeja, sepatu, dan bahkan aksesoris lainnya mulai banyak dipasarkan sebagai brand lokal yang memiliki estetika khas kearifan lokal dengan kualitas yang enggak kaleng-kaleng euy.

Bisnis Kopi Susu

Peluang Bisnis yang Bakal Jadi Tren di Tahun 2019
doc.special

Minuman kopi susu memang sebenarnya merupakan tipe minuman sederhana yang terkesan praktis dan mudah. Kopi susu menjadi minuman yang cukup bersahabat bagi setiap kalangan tapi bukan untuk anak-anak yaa. Nah, bisnis kopi susu yang dikemas dengan praktis serta siap minum biasanya menjadi bisnis yang masih cukup mumpuni dan bertahan dengan matang menjelang tahun yang akan datang. Sejauh ini bisnis es kopi susu memang menjadi bisnis yang dimotori oleh orang-orang berjiwa muda yang gemar mengeksplorasi dan menyalurkan kreatifitas melalui sajian segelas kopi susu.

Jajanan 90 an

Peluang Bisnis yang Bakal Jadi Tren di Tahun 2019
doc.special

Jajanan hits waktu angkatan 90an sekolah dulu juga menjadi sesuatu yang cukup mumpuni untuk kembali diangkat dan jual dengan packaging dan juga inovasi yang baru. Belum lagi angkatan 90an yang sekarang disebut dengan generasi milenial sedang sangat mendominasi segala perubahan dan dinamika yang terjadi di beberapa kota besar. Nah untuk kalian para angkatan 90an yang kini sedang menggenggam dinamika kehidupan, setuju khan kalau rindu banget sama jajanan jaman sekolah dulu seperti telur gulung, es gabus, es potong, jelly, kue cubit, dan masih banyak lagi ? Sama nih, penulis juga, hehehe apalagi kalau bisa dibandingkan dengan sekarang, dulu harganya murah meriah banget ya.

Bisnis jasa design situs

Peluang Bisnis yang Bakal jadi Tren di Tahun 2019
doc.pexels

Teknologi dan dunia digital menjadi sesuatu yang sangat mendukung kemajuan dan perkembangan segala sektor kehidupan. Nah, belakangan ini bisnis yang melayani pembuatan perancangan situs yang berfungsi sebagai UI atau User Interface dan UX atau User Experience sedang menjadi salah satu profesi yang menjanjikan dan dijadikan ide bisnis dalam bentuk agensi. Mengapa? Karena belakangan ini banyak orang yang menjalankan bisnis sudah mulai menyadari kegunaan dan fungsi situs produk atau brand sebagai identitas dan optimalisasi kegiatan pemasaran. Jasa design website memang menjadi sebuah pekerjaan yang cukup diminati beberapa kalangan kaum milenial, karena tak jarang mereka yang mengerti dan memahami keahlian ini bisa mengerjakan lebih dari satu permintaan dan beberapa di antaranya bahkan tidak menuntut mereka untuk datang ke kantor dan bisa dikerjakan di mana saja.

Bisnis souvenir

Peluang Bisnis yang Bakal jadi Tren di Tahun 2019
instagram @sibenangjahit

Menjalankan bisnis souvenir untuk beberapa anak muda menjadi sebuah bisnis yang bisa dibilang ‘iseng-iseng menguntungkan’ . Karena beberapa dari generasi milenial saat ini gemar membuat sesuatu yang bisa dijadikan souvenir karena pasti dikemas dalam beragam bentuk. Belum lagi bila souvenir tersebut didistribusikan secara online dan memiliki harga yang cenderung terjangkau sudah pasti jadi incaran. Tak hanya bisnis souvenir kecil, namun juga bisnis-bisnis iseng seperti buket bunga artifisial yang merupakan hasil dari kegiatan prakarya menjadi sebuah bisnis kecil yang cukup menguntungkan terutama pada era seperti ini.

Ladies, beberapa bisnis tersebut memang sudah nampak mulai digagas dan dirintis dalam skala kecil-kecilan namun nampak menjanjikan sebagai pemasukan tambahan untuk para karyawan milenial. Tuh, lumayan khan selain bekerja sebagai karyawan milenials yang penuh dengan semangat dan inovasi kamu juga bisa belajar untuk mempersiapkan tabungan tambahan untuk kemudian hari.

Lakukan Hal Ini Ketika Jam Istirahat Kerja, Agar Fokus Sampai Jam Kerja Berakhir

Pernahkah kamu mengalami rasa kurang bergairah dan tidak fokus saat melanjutkan pekerjaan setelah melalui jam istirahat siang? Bila iya, mungkin ada beberapa hal yang perlu kamu ganti dari kebiasaan memanfaatkan waktu istirahat siang harimu saat ketika di tempat kerja. Hal-hal yang biasa dilakukan orang-orang saat sedang istirahat bekerja biasanya beragam, mulai dari pergi makan siang sampai menghabiskan waktu dengan bermain game atau bercengkrama. Namun, tahukah kamu Ladies, bahwa beberapa hal itu juga bisa saja membuat kamu jadi lelah duluan dan mengurangi fokus kerja sampai jam kerja berakhir. Untuk itu, pada artikel kali ini akan membahas hal-hal yang sebaiknya dilakukan ketika waktu istirahat tiba saat bekerja, agar kamu tetap bisa fokus bekerja sampai jam kerja berakhir.

Jangan terlalu banyak karbohidrat

Saat waktu istirahat tiba di sela-sela jam kerja, kamu memang sangat diperkenankan untuk makan siang. Makan siang akan membuat kamu semakin bertambah energi serta membuatmu terhindar dari beberapa ancaman kesehatan akibat melewatkan waktu makan siang. Namun, ada baiknya kamu mengkonsumsi lebih banyak kudapan berprotein daripada terlalu banyak karbohidrat. Karbohidrat yang terlalu tinggi akan membuat kinerja lambung jadi lebih besar dan hal ini juga biasanya memicu rasa kenyang yang berlebihan. Biasanya akibatnya adalah kamu akan merasakan rasa kantuk yang sulit untuk dihindari.

Minum kopi

Meminum kopi dikala sedang istirahat siang tidaklah salah. Karena kopi bisa membantu meningkatkan adrenalin sehingga kamu bisa merasa segar setelah mengkonsumsinya. Kamu disarankan untuk boleh minum kopi setelah mengkonsumsi sedikit panganan seperti roti atau buah, agar lambung tidak dalam keadaan yang benar-benar kosong.

Tidur siang

Nah, buat kamu yang pada saat istirahat lebih ingin saving energy, hal ini bisa banget kamu lakukan. Tidur siang jelas akan membuat kondisi tubuh kamu menjadi lebih enakan dan nyaman untuk menjalankan aktivitas selanjutnya. Kamu juga sebenarnya bisa menjalankan hal ini setelah makan siang, kuncinya hanya perlu disiplin waktu. Jadi jangan habiskan seluruh waktu istirahat siangmu untuk makan siang saja, namun juga kamu perlu mengatur pembagian waktu setelah makan siang untuk tidur siang. Tidur siang tidak harus memakan waktu yang lama, karena walaupun sebentar tapi berkualitas manfaat dari tidur siangmu akan terasa untuk kinerjamu berikutnya. Untuk informasi beberapa negara maju telah menerapkan izin pada perusahaan-perusahaan untuk memberi izin tidur siang bagi para pekerjanya.

Mendengarkan musik

Mendengarkan musik untuk mengisi waktu istirahat siangmu adalah hal yang sangat dianjurkan. Pernah mendengar salah satu lirik lagu yang berkata “Let the music heal your soul, let the music take control” karena memang sekuat itu kemampuan sebuah alunan lagu untuk memberikan terapi atau penyembuhan terutama bagi kamu yang sedang dalam bulan-bulan penuh kesibukan. Sembari kamu mendengarkan musik, kamu juga bisa tetap menikmati makan siangmu untuk mengisi waktu.

Berdiskusi

Di sela-sela waktu istirahat, kamu bisa memanfaatkannya untuk berdiskusi dengan rekan kerja lain. Kalian bisa membicarakan banyak hal untuk berbagai topik sebagai upaya untuk menyegarkan kembali pikiran kamu. Sadar atau tidak, berdiskusi dengan rekan kerja dapat memberikan kamu energi positif dan semangat baru untuk melanjutkan kinerjamu berikutnya. Karena berbincang-bincang disinyalir mampu memberikan efek terapi untuk kamu yang membutuhkan masukan atau ide baru.

Sudah Pernah Ikut Workshop Digital Marketing? Ini Lho Manfaatnya untuk Kamu, Ladies

Semakin majunya perkembangan zaman, semakin maju pula kemampuan orang dalam berkreatifitas memanfaatkan segala kemudahan yang dihadirkan oleh teknologi. Saat ini dunia berjalan dengan segala kemampuan berbasis digital yang cukup mudah dan ekonomis. Melaksanakan kegiatan pemasaran pada beberapa era terdahulu, masih menggunakan cara yang konvensional. Padahal cara tersebut membutuhkan budget yang cukup besar. Tak salah memang, namun bila sampai sekarang cara tersebut masih dimanfaatkan tanpa adanya bantuan digital rasanya bisnis atau perusahaan yang melakukan pemasaran akan mengalami over budget hanya pada bagian pemasaran atau marketing.

Hadirnya beberapa gelaran workshop dalam bidang digital marketing sesungguhnya akan cukup membantu seseorang untuk mendapatkan edukasi lebih lagi mengenai bagaimana cara memanfaatkan ranah digital untuk menjalankan kegiatan pemasaran. Keuntungannya jelas sangat banyak dan benar-benar menguntungkan Selain meminimalisir pengeluaran untuk kegiatan pemasaran, ranah digital kini lebih mampu menyentuh pasar karena setiap orang saat ini memiliki akses yang mudah untuk berselancar di dunia maya.

Artikel kali ini akan membahas beberapa manfaat mengikuti workshop mengenai digital marketing sebagai sarana edukasi bagi kamu yang masih belum akrab dengan dunia pemasaran melalui media digital. Yuk, simak ulasan berikut.

Bisnis kecil yang akan kalah saing dengan bisnis besar

Banyak para pemula yang merasa bahwa bisnisnya masih tergolong kecil, pasti sempat terlintas di pikiran bahwa akan kalah bersaing dengan yang sudah besar usahanya. Tapi perlu disadari bahwa hal tersebut bukanlah sesuatu yang mutlak atau pasti akan terjadi. Karena melalui pembelajaran atau pelatihan mengenai digital marketing saat ini maka siapapun yang memiliki bisnis dalam skala apapun akan dapat dengan mudah memasarkan produk dan bersaing dengan perusahaan yang lebih besar, bahkan dengan produk serupa.

Edukasi dan penggunaan sarana digital

Dengan mengikuti workshop atau pelatihan digital marketing, maka kamu akan memiliki bekal berupa edukasi dalam penggunaan dan memanfaatkan sarana digital secara optimal. Apa saja sarana digital tersebut? Sarana digital yang dimaksud adalah beberapa platform yang tersedia seperti website dan media sosial yang akan membantu kamu meningkatkan penjualan produk. Secara efektif bahkan sesuai dengan target pasar.

Cara mengiklankan produk agar dilirik oleh konsumen.

Pemasaran memalui ranah digital memang terasa masih baru, terutama bagi beberapa badan usaha yang sudah terkenal dengan jam terbang dan usianya yang berdiri cukup lama. Karena ini merupakan peluang yang masih terbuka, kebanyakan perusahaan kurang memperhatikan dan tidak fokus pada hal ini. Bahkan beberapa usaha rintisan masih menggunakan cara pemasaran dari mulut ke mulut. Tidak salah memang karena untuk di Indonesia sendiri hal itu tergolong cukup menjanjikan, namun biasanya tidak semua menyasar sesuai dengan harapan yang cepat diminati oleh konsumen. Untuk memanfaatkan media sosial seperti Instagram, kamu akan mendapatkan edukasi mengenai cara mengoptimalkan iklan dengan menggunakan hastag dan kata kunci sehingga mudah ditemukan oleh konsumen.

 

Menjangkau konsumen hanya melalui ponsel

Seperti yang kita tahu, pada kenyataannya ponsel merupakan alat komunikasi yang saat ini sudah sangat menjamur dan menjadi kebutuhan setiap orang. Melalui pelatihan digital marketing, kamu akan dapat banyak ilmu dalam memaksimalkan pemasaran yang dapat diakses pengguna ponsel setiap saat. Memaksimalkan penggunaan sosial media seperti Facebook, Instagram dan lainnya merupakan hal yang akan sangat efektif dan memudahkan proses promosi.

Pengetahuan mengenai brand

Dari pelatihan digital marketing, kamu juga akan memperoleh informasi terkait dengan branding. Dengan sebuah merk dagang atau brand yang kamu ciptakan, pastinya kamu akan dengan gigih memperjuangkan kualitasnya sehingga akan banyak orang yang terkesan dan menjadi pelanggan. Dengan demikian semakin banyaknya pelanggan tentu saja kamu tidak ingin mengecewakan mereka. Maka pengetahuan mengenai branding ini juga akan kamu terima dalam sebuah pelatihan di mana isinya tentu saja mengenai bagaimana cara mengedepankan kualitas merk dagang kamu.

 

Nah Ladies, banyak sekali khan keuntungannya mengikuti sebuah workshop atau pelatihan mengenai digital marketing? Tak memandang gender pria atau wanita, sebuah pengetahuan memang layak diperoleh oleh siapapun. Jadi, apakah kamu sudah pernah bergabung dalam workshop digital marketing untuk memperoleh ilmu yang bermanfaat dalam melakukan kegiatan pemasaran?  

Beberapa Cara Untuk Menghindari Stress di Tempat Kerja

Bekerja merupakan aktivitas yang tentunya akan selalu dilakukan sebagai upaya untuk bertahan hidup. Orang melaksanakan produktifitasnya dengan bekerja dan hal ini menjadi rutinitas yang bersifat random. Mengapa? Karena banyak hal yang tidak terprediksi bisa terjadi di tempat kerja.

Banyak yang menganggap bahwa tempat kerja merupakan rumah kedua, karena seseorang hanya akan berpindah dari tempat tinggal ke tempat kerja. Namun, tak jarang tekanan pekerjaan tentunya membuat seseorang menjadi stress dan tak jarang beberapa dari mereka memilih untuk mengabaikan pekerjaan tersebut karena terlalu menekan. Hal ini salah ya, Ladies. Karena biar bagaimanapun pekerjaan harus diselesaikan. Nah, berikut ini beberapa hal yang bisa membantumu terhindar dari tekanan atau rasa stress di tempat kerja.

Melengkapi keperluan pribadi

Mengingat tempat kerjamu merupakan area yang akan kamu tempati selama bekerja, agar tidak terhindar dari stress baiknya kamu melengkapi keperluan yang biasanya akan sangat kamu perlukan selama menjalankan aktivitas. Melengkapi segala keperluanmu di area kerja dapat menghindarkan kamu dari stress karena kamu akan merasa tidak kekurangan pendukung kerja. Lengkapi kebutuhan alat tulismu sendiri, atau mungkin siapkan sendiri charger gadgetmu khusus di tempat kerja agar tidak perlu repot membawa-bawanya lagi atau malah bikin kamu pusing karena tertinggal.

Hias meja kerjamu

Mendekorasi meja kerja cukup membantu kamu untuk terhindar dari tekanan atau stress. Buat senyaman mungkin area kerja kamu agar kamu merasa bahwa kamu benar-benar ada di “tempat” mu. Namun, jangan menghias meja kerjamu terlalu berlebihan atau malah akan menimbulkan kesan berantakan. Makin bikin kamu enggak mood buat kerja. Dari sudut pandang psikologi ruang, meja kerja yang memiliki tanaman kecil nyatanya dapat membantu meringankan rasa stres. Apalagi jika lokasi kantormu berada di area kota besar, saat perjalanannya aja udah berjumpa dengan begitu banyak polusi. Kayaknya kamu memang perlu yang hijau-hijau untuk dipandang.

Siapkan “atribut perang”

Kamu butuh musik agar bisa fokus? Siapkan earphone. Kamu butuh kudapan untuk bisa bekerja tanpa membiarkan perut kosong? Siapkan snack atau cemilan. Kamu butuh segelas kopi untuk membantumu agar tetap fokus? Siapkan persediaannya. Nah apalagi atribut perang yang kamu butuhkan? Nah, membuat diri kamu siap menghadapi segala pekerjaan yang “tiba-tiba” hadir memang dibutuhkan kesediaan diri yang ekstra. Jangan lupa siapkan atribut perang ini dan buat dirimu senyaman mungkin bekerja.

15 menit emas

Dalam hidup manusia memang membutuhkan waktu jeda, begitu pula dengan aktivitas kamu di tempat kerja. Perlu kamu ketahui bahwa bekerja penuh di depan layar memberikan dampak buruk bagi kesehatanmu. Dan untuk menghindari hal tersebut terjadi, baiknya kamu mengambil waktu rehat sejenak selain waktu makan siang. Waktu rehat ini tidak membutuhkan hitungan jam, karena hanya dengan 15 menit saja kamu bisa menyelamatkan diri dari kepenatan dan menghindarkan diri dari stress. Dalam waktu 15 menit tersebut, kamu bisa sejenak meninggalkan tempat dudukmu dan berikan relaksasi pada punggung dan pundakmu yang kaku. Berjalan-jalanlah sejenak atau sembari membuat segelas minuman.

Kunci dalam menghindarkan diri dari stress karena pekerjaan adalah mempersiapkan dan membuat diri senyaman mungkin dalam bekerja. Selain itu, lingkungan dan atmosfer kerja juga nyatanya turut ambil bagian. Jadi jangan sampai kamu salah memilih pekerjaan dan sampai akhirnya kamu merasa bahwa pekerjaan itu tidak cocok denganmu. Beruntungnya di era kejayaan generasi milenials saat ini, banyak sekali tempat kerja yang mulai memperhatikan kesehatan psikis dan mental para pekerjanya. Biasanya di kantor-kantor yang dibentuk dan dibangun oleh para generasi penggebrak ini menyediakan fasilitas yang dapat membuat pekerjanya nyaman dan terhindar dari stress lengkap dengan dekorasi dan interior yang gress banget. Dijamin, kamu akan semakin nyaman bekerja nih, Ladies. Yuk Semangat terus para Ladies, mood dan semangat yang positif akan memberikanmu booster agar terhindar dari stress.

Begini Millenial Mengubah Persepsi Mengenai Tempat Kerja

Setelah generasi Babyboomers  dan generasi X menjajal secara dominan bagaimana budaya dan “bentuk” suatu tempat kerja, giliran saat ini generasi baru mulai masuk dan mendominasi perjalanan produktifitas dunia. Inilah Millenial, atau generasi yang lahir di awal 90-an generasi yang juga mengalami berbagai peralihan dalam perkembangannya ini dianggap sebagai generasi yang lebih matang dan mengerti bagaimana menyikapi segala struktur yang berkembang dalam perjalanan pertumbuhan generasi ini.

Tak hanya menghadapi perkembangan budaya dan teknologi, generasi ini juga ternyata berhasil menciptakan persepsi lain yang terbilang cukup penting dan cukup krusial bagi perkembangan dunia produktifitas. Mengapa?? karena generasi 90-an ini kini mulai masuk dalam usia produktif. Percaya atau tidak, Millenials kini telah menciptakan gambaran baru tentang tempat kerja. Nah sebagai Millenials, sadar enggak yah kita??

Pemanfaatan teknologi

Bukan lagi hal yang baru, Millenials memang merupakan generasi yang terbilang sangat berhasil mengoptimalkan teknologi sebagai hal yang sangat krusial dalam sebuah tempat kerja. Bertumbuh dalam era perkembangan teknologi, membuat Millenial menganggap bahwa cara kerja konvensional dengan penggunaan teknologi yang minim tidaklah cukup membantu. Bagi para Millenials teknologi memang sangat mempermudah pekerjaan, walaupun dalam beberapa generasi sebelumnya penggunaan teknologi seperti komputer dan fax mungkin sudah diaplikasikan. Namun, di awal era 2000an teknologi dalam tempat kerja semakin dominan digunakan dan berfungsi dengan sangat baik sampai sekarang. Hayoo, siapa yang enggak bisa kerja tanpa WIFI?

Tempat kerja yang menyenangkan

Bila dahulu gambaran sebuah kantor konvensional adalah ruangan dengan meja yang bersekat banyak, saat ini justru dekorasi ruang lah yang semakin optimal. Millenials paham betul bahwa bekerja di tempat dengan situasi dan dekorasi yang atraktif justru akan lebih membuat nyaman. Selain itu, seragam kerja yang lebih kasual dan tidak terlalu beart juga membuat mereka, para millenials tidak merasa kaku ataupun bosan dengan lingkungan kerja.

Hilangnya hierarki organisasi tradisional

Pada generasi sebelumnya, antara atasan dan karyawan biasanya sangat nampak hirarkinya. Ruangan bagi atasan yang berlokasi di lantai yang berbeda, luas ruangan yang lebih besar, bahkan fasilitas lain yang nampaknya memberikan sekat yang jelas antara atasan dan bawahan sangat ketara. Namun, sejak generasi millenial ini memasuki dunia dan lingkungan kerja mereka memiliki pemikiran yang out of the box. Mereka juga merasa bahwa keberhasilan kerja adalah kesuksesan bersama, diantara mereka tidak ada yang namanya bos dan bawahan. Mereka akan membentuk tim kerja layaknya bekerja bersama teman dan lebih spesialnya lagi mereka yang menjadi atasan lebih suka membaur bersama dengan rekan-rekan yang bekerja untuknya dan menghadapi segala situasi bersama.

Pengembangan diri menjadi hal utama

Bagi generasi milenial pengembangan diri merupakan hal yang penting.  Banyak millenials yang menjalankan kerja sambil kuliah atau juga mengikuti berbagai pelatihan pengembangan diri lainnya. Di tempat kerjapun, sistem mentoring akan lebih diaplikasikan, selain itu tantangan merupakan sesuatu yang semakin diminati. Maka dalam dunia kerja bersama millenials mereka tidak memiliki kata “Bos” yang ada adalah Leader. Karena seorang leader adalah seorang pemimpin yang tidak hanya memimpin perusahaan, namun juga siap terjun langsung bersama anak buah dan berjuang bersama untuk membawa nasib perusahaan jadi lebih baik dan senantiasa memberikan banyak advice ataupun masukan untuk pengembangan diri rekan-rekan kerjanya.

 

Sebagai generasi Millenials yang saat ini sedang berkecimpung di dunia kerja, kita harus berbangga karena telah membuat budaya kerja menjadi lebih terbilang menyenangkan untuk dijalani tanpa mengikis profesionalitas. Generasi millenials juga terbilang cukup berhasil bersikap bijak dalam memanfaatkan teknologi untuk menunjang keberhasilan pekerjaan.

 

Hal-hal yang Dirasa Perlu Kamu Persiapkan Sebelum Mulai Magang

Banyak dari beberapa orang akan menghadapi aktivitas magang sebagai tugas akhir atau sebagai kewajiban yang ditetapkan oleh sebuah institusi pendidikan. Nah, karena karyawan magang biasanya belum punya cukup pengalaman ataupun persiapan, biasanya rasa canggung dan ragu-ragu pasti ada dan menyelimuti perasaan.

Artikel ini akan mengajak kamu untuk tidak lagi ragu dan siap menjalani aktivitas magang dalam sebuah tempat kerja, yuk simak beberapa hal yang kamu perlu persiapkan sebelum memulai magang.

 

  1. Mencari tempat yang sesuai

Magang bisa dibilang merupakan simulasi kegiatan bekerja sesungguhnya. Nah kalau kamu bekerja pastinya harus yang sesuai dengan keahlian kamu kan, maka jangan sampai salah mencari tempat magang. Bila kamu mencari lowongan magang dengan cara memanfaatkan ranah digital seperti situs-situs pencari kerja online, kamu bisa menentukan sendiri kriteria calon tempat magangmu nanti biasanya melalui fitur filter. Selain tempat yang sesuai dengan keahlian, kamu juga perlu memperhatikan lokasi tempat kerja, jangan yang terlalu jauh sampai kamu tidak bisa mencapainya atau kamu perlu modal besar untuk menjalankan magang tersebut.

 

  1. Cari tahu profil perusahaan

Cari profil perusahaan atau tempat kerja kamu dengan cara memasukan nama perusahaan dalam mesin pencari. Mencari profile dan membaca ulasan perusahaan menjadi hal yang cukup membantu mendongkrak keyakinan kamu dan mengurangi keraguan kamu. Sejauh ini, banyak perusahaan yang memilih untuk merekrut anak-anak muda yang potensial untuk diberikan kesempatan magang, nah ini merupakan kesempatan emas bagi kalian untuk benar-benar menjalankan magang dan memperoleh banyak pengetahuan dari kegiatan tersebut. Kamu juga perlu meraba-raba kira-kira kultur kerja yang seperti apa yang diaplikasikan di sana melalui profile perusahaan yang kamu cari sebelum kamu magang.

 

  1. Pelajari kultur perusahaannya

Setelah kamu berhasil mencari profile dari perusahaan tersebut, kamu tentu sangat diwajibkan untuk mempelajari kulturnya. Bila perusahaan memiliki sedikitnya 10-30 orang karyawan bisa dibilang perusahaan tersebut akan memiliki budaya kerja yang cukup dekat satu sama lain, bisa juga dibilang cukup kekeluargaan. Lalu kamu juga bisa melihat budaya kerja dari pakaian yang dikenakan sebagai pakaian kerja sehari hari, apakah itu gaya kasual atau formal. Dan bila saat kamu berkomunikasi dengan PIC tempat magangmu dan ia masih tergolong berusia muda, kamu harus tetap mempertahankan rispek terhadap mereka.

 

  1. Banyak bertanya saat sesi wawancara

Pada saat masuk tahap wawancara kerja, jangan lupa untuk mencari banyak informasi. Jangan ragu untuk bertanya mengenai berbagai informasi mengenai operasional kerja dan beragam hal yang terkait dengan sistematika kerja. Kamu juga memiliki hak untuk bertanya kepada siapa kamu boleh mengajukan bimbingan dan beberapa hal terkait keperluan institusi pendidikan dan pekerjaan.

Sejatinya menjalankan magang menjadi akan sangat menyenangkan apabila kamu mempersiapkan diri dan menemukan tempat yang tepat. Bagi kamu Ladies yang lebih tertarik untuk mencoba berkarir di lahan pekerjaan sejenis startup, bisa jadi hal tersebut akan menjadi pengalaman yang menyenangkan mengingat startup biasanya memiliki lebih banyak pekerja yang masih berusia muda dengan semangat muda dan beragam inovasi. Yang pasti jangan pernah lupa untuk mencari tahu terlebih dahulu profile perusahaan sebelum bergabung bersama. Siap untuk magang, Ladies?

Trik Cara Jawab Pertanyaan Tentang Kelebihan dan Kelemahan Diri Waktu Interview

Tahap interview atau wawancara kerja, seringkali menjadi momen yang paling menyenangkan sekaligus mendebarkan bagi beberapa orang. Bagaimana tidak, ketika kamu mendapat panggilan untuk interview kamu tentu merasa bagaikan mendapat surat cinta yang pertama. Apa yang kamu tunggu-tunggu akhirnya datang juga, selain kamu merasa senang akan kabar pemanggilan itu, tidak dipungkiri lagi kamu juga pasti merasa deg-deg an alias gugup, apa lagi ketika mendapat pertanyaan mengenai kelebihan dan kekurangan yang ada pada dirimu.

Alih-alih gugup dan ragu karena takut dianggap terlalu pede atau terlalu minder, kamu biasanya berusaha menjawab bagian pertanyaan ini dengan jawaban yang so-so aja. Padahal, kalau kamu mengetahui bagaimana cara untuk menjawabnya kamu bisa menjadi kandidat yang patut diperhitungkan oleh perusahaan. Nah, berikut ini trik untuk menjawab pertanyaan terkait hal tersebut saat menghadapi sesi wawancara.

 

  1. Hindari ucapan mengenai kelemahan yang fatal

Ketika ditanya tentang kelemahanmu, kamu mungkin akan merasa kalau kamu memiliki begitu banyak kelemahan. Namu, jangan sampai kelemahan-kelemahan tersebut merupakan sesuatu yang tidak bisa ditolerir di lingkungan pekerjaan apalagi kelemahan-kelemahan yang tidak masuk akal atau terkesan main-main.

Bila kamu memiliki kelemahan fisik yang berkaitan dengan kesehatan seperti; kamu memiliki penyakit maag atau astma yang bisa kambuh apabila kamu ada di situasi tertentu yang sesungguhnya bisa kamu hadapi atau kamu cegah sebelum terjadi, itu masih masuk akal. Jangan ceritakan kalau kamu adalah orang yang sulit bangun pagi atau sulit bekerjasama dengan rekan kerja lainnya. Karena selain itu tidak masuk akal, kelemahan tersebut tentu tidak bisa ditolerir dan menimbulkan kesan bahwa kamu memperburuk citra dirimu sendiri.

 

  1. Ceritakan bahwa kamu tetap butuh belajar

Ketika ditanya mengenai kelebihan kamu, tentu kamu tau dan menyadari bahwa di bidang apa kamu melamar pekerjaan, di situlah kelebihan kamu juga. Namun, ceritakan bahwa bagaimanapun kelebihan kamu, kamu tetap berharap bahwa kamu bisa banyak belajar dan berkembang dengan cara bergabung bersama dan berkarya dalam perusahaan. Bila kamu menjawab dengan cara ini, kamu memang humble dan nampak sungguh-sungguh ingin bergabung bersama tim kerja dalam perusahaan tersebut.

 

  1. Tunjukan bahasa tubuh atau gesture yang baik

Walaupun kamu pasti merasa gugup dan takut salah dalam menjawab, hal yang sangat penting untuk kamu tetap pertahankan adalah bahasa tubuh atau gesture yang baik. Oh iya, sesungguhnya kamu perlu sekali mengetahui jenis perusahaan apa yang akan kamu tempati nanti. Ketahui bagaimana kultur dan mayoritas karyawan yang bekerja di sana. Karena, mengikuti wawancara kerja tidak selamanya mengharuskan kamu mengenakan pakaian putih hitam. Yang penting kamu datang dengan pakaian yang pantas dan sopan, serta rapih. Kecuali, ada yang cara berpakaian yang ditetapkan oleh perusahaan saat wawancara.

 

  1. Jangan mencoba menghindari pertanyaan

Hal ini penting jangan pernah mencoba untuk menghindari pertanyaan atau menjawabnya dengan topik yang lain. Ketahuilah pewawancara tidak akan memberikan kamu pertanyaan yang sesungguhnya melampaui bidang yang kamu ketahui seputar pekerjaan yang kamu lamar. Jangan pula menjawab dengan jawaban “tidak tahu sama sekali” namun kamu akan lebih bijak apabila kamu tidak mengetahui sesuatu, berkatalah “mungkin ada hal yang saya kurang ketahui, bila diperkenankan, bolehkah saya tahu apa itu?”

 

  1. Stuck?! Jawab dengan cara ini.

Adakalanya ketika ditanya, kamu akan merasa buntu dan tidak memiliki jawaban lagi soal pertanyaan yang terkait dengan kelebihan dan kekurangan diri. Nah, trik jitu yang bisa kamu lakukan agar tidak mengindari pertanyaan tersebut adalah jawab bahwa kamu merasa kalau kamu kurang baik dalam hal delegasi tugas. Kamu juga bisa menjawab kalau kamu seringkali merasa tidak mudah percaya dengan rekan kerja begitu saja, sehingga seringkali mengoreksi ataupun menanyakan hal mengenai pekerjaan tersebut berulang-ulang. Atau kamu bisa menjawab bahwa kamu terkadang terlalu jujur dalam memberikan penilaian atau kritik dan hal itu membuat kamu merasa tidak enak hati pada rekan kerja.

Job Vacancy : Social Media Specialist Gwenmagz

Lokasi : Jakarta

Gwenmagz mencari seorang Social Media Specialist yang terdorong dan tertarik untuk membangun interaksi virtual dengan masyarakat dan pengguna jaringan yang bertarget.

Requirement :

  1. Usia 21-23 tahun
  2. Bepengalaman di bidang Media Sosial minimal 1 Tahun adalah nilai lebih (fresh graduate silahkan melamar)
  3. Menyukai dunia penulisan
  4. Up to date dengan tren
  5. Memiliki pengetahuan yang baik tentang pengaturan foto, video, dan teks
  6. Pribadi positif, gemar bekerja sama dalam tim
  7. Bisa berbahasa Inggris adalah nilai lebih

Bila kamu merasa kamu adalah kandidat yang memenuhi syarat dan tertarik berkerja di bidang media silahkan mengirimkan CV terbaru dan aplikasi ke :

vinna.alatas@gmail.com atau vinna.alatas@gwenmagz.com

dengan subject : Social Media Specialist

due date : 18 January 2018

Kaleidoskop 2017, Runtuhnya Bisnis Peritel Terkenal di Indonesia

Menjelang penghujung tahun 2017, beberapa kabar mengejutkan sempat mencuat ke ranah publik terkait hal ekonomi dan bisnis. Di sepanjang tahun2017, beberapa peritel terkenal di Indonesia, khususnya peritel busana dan lini fashion harus menutup sistem pembukuan lebih awal dan memberhentikan kegiatan operasional beberapa gerai di berbagai daerah di Indonesia. Kabar tutupnya bisnis ritel ini tentu cukup mencengangkan karena masyarakat tentu pernah merasakan atau juga menjadi konsumen bagi produk-produk yang bisa diperoleh di beberapa gerai ritel ini. Sebelum dinyatakan benar-benar tutup, gerai-gerai retail busana pun mengadakan clearance sale atau cuci gudang besar-besaran dan menjadi festival belanja yang ramai dikunjungi.

  1. 7-Eleven

Siapa yang tak merasa kehilangan ketika PT Modern Sevel Indonesia menutup serentak seluruh gerai 7-Eleven pada 30 Juni 2017 lalu? Pihak manajemen menyatakan ada beberapa alasan pihaknya perlu menutup gerai convenicence store ini. Beberapa latar belakangnya adalah menyelamatkan lini bisnis lain, keterbatasan sumber daya untuk menunjang ongkos operasional, hingga faktor regulasi pemerintah.

Secara transparan menjelang penutupan kedai 7-eleven secara serentak, dikabarkan pepanjang kuartal I-2017 kinerja keuangan Sevel sangat jeblok. Pada periode tersebut perusahaan mengalami kerugian sebesar Rp447,9 miliar. Angka tersebut berbanding terbalik dengan kondisi perseroan di kuartal I-2016 yang masih mampu membukukan laba sebesar Rp21,3 miliar. Akibat penutupan secara serentak seluruh gerai tersebut pihak manajemen juga memberhentikan sebanyak 1.200-1.300 karyawan.

Adakah diantara kamu yang menyimpan memori indah selama di 7-eleven?

  1. Matahari

Peritel pakaian ini memang sangat terkenal sejak dahulu. Namun, PT Matahari Department Store Tbk menutup dua gerai Matahari di Pasaraya Blok M dan Pasaraya Manggarai pada September lalu. Dilatar belakangi karena kedua gerai tersebut sudah tidak memberikan kontribusi besar pada perusahaan. Namun pihak Manajemen membantah penutupan gerai tersebut karena perseroan mengalami kendala operasional. Karyawan Matahari di kedua gerai tersebut direlokasi ke gerai-gerai lain seperti di Cilandak Town Square dan Pejaten Village. Namun, kabar penutupan gerai Matahari ini juga menjadi fakta baru di Mall Taman Anggrek yang pada akhirnya juga menyusul dengan diadakannya cuci gudang berdiskon besar.

Nah, siapa yang waktu kecil atau sampai saat ini masih sering berbelanja pakaian atau sepatu di Matahari?

  1. Lotus

Kabar rencana gerai Lotus mengalami penutupan ternyata menjadi fakta ketika, pada akhir bulan Oktober lalu PT Mitra Adiperkasa Tbk (MAP) menutup gerai Lotus Department Store. Pihak manajemen mengatakan putusan untuk menutup gerai-gerai tersebut diambil setelah mempertimbangkan perubahan tren ritel secara global yakni perubahan gaya berbelanja dari offline ke online. Selain itu pula, lokasi gerai Lotus yang bersaingan dengan beberapa gerai fashion lain yang memiliki season mengikuti selera dan minat pasar. Saat penutupannya, gerai Lotus di beberapa lokasi mengadakan sale clearance besar-besaran dan tentunya bertujuan untuk cuci gudang dan menghabiskan stok barang.

  1. Debenhams

Masih dalam satu naungan, selain Lotus, PT Mitra Adiperkasa Tbk (MAP) juga menutup gerai Debenhams di Indonesia. Dengan penyebab serupa yaitu, perubahan gaya berbelanja konsumen di Indonesia dari offline menuju online. Dengan penutupan dua gerai peritel fashion milik MAP ini, pihak manajemen kabarnya akan meluncurkan gerai online MAPEMALL dan mengembangkan bisnis O2O.Tak hanya itu saja, manajemen ritel ini juga akan terus konsisten berinvestasi pada bisnis active, fashion, dan food and beverage.

  1. Ramayana
doc.ilustrasi

Peritel ini pernah mengusung semboyan “keren adalah hak segala bangsa” namun pada kenyataannya, PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk terpaksa menyetop operasional delapan gerainya. Dua gerai telah tutup secara permanen di Surabaya. Dan ke enam gerai lainnya di Banjarmasin, Bulukumba, Gresik, Bogor, Pontianak, dan Sabang mengalami penutupan di akhir Agustus tahun 2017.